Penyebab Era Teknologi – Banyak hal yang bisa kita rasakan pengaruh dari teknologi yang hadir hingga saat ini. Bahkan tanpa disadari teknologi mulai menyerap dalam tiap aktivitas. Berikut adalah cuplikan fragmen sebuah aktivitas yang terjadi dan secara tanpa sadar teknologi telah membawa sebgai penyebab.

Ilustrasi Penyebab Era Teknologi di kalangan pelajar
Ilustrasi Penyebab Era Teknologi di kalangan pelajar

Kring.. kring.. alarm gue bunyi, waktunya buat bangun dan segera mandi. Hari ini hari pertama gue sekolah dikelas baru yaitu kelas XI, gue udah gk sabar buat belajar pelajaran yang baru. Setelah mandi dan menyiapkan segala sesuatunya gue langsung turun kebawah buat sarapan “pagi ma, pagi pa” kata gue untuk orang tua tercinta.

“pagi sayang, sarapan dulu sini” kata papa dan mama. “emang mama masak apa nih..” tanya gue penasara. “liat aja sini mama masak apa” jawab mama. “wahh.. inikan bubur manado, makanan kesukaanku” sambil menengok kemeja makan. “yasudah makan dulu, nanti malah terlambat” kata papa.

Akupun sarapan bersama papa dan mama. setelah itu akupun bergegas berangkat kesekolah. Tin.. tin.. bunyi klakson mobil papa “sudah siap belom” tanya papa kepadaku yang sedang memakai sepatu. “udah pa” jawabku. Akupun berangkat bersama papa.

Sesampai disekolah gue langsung kemading buat liat daftar kelas. Dan ternyata gue masuk kelas XI IPA IV. Setelah itu gue segera masuk kekelas tersebut yang ada di lantai 3. Wahh.. ternyata banyak temen gue yang masuk kelas ini. “Disya” panggil Marsha. “heii” jawab gue. “wah ternyata banyak loh yang masuk kelas ini” kata Marsha. “Emang siapa aja?” tanya gue  “ada Aly, Emir” jawab Marsha. “wahh.. kita sama-sama lagi dong, tapi Monica sama Aldo kelas berapa?” tanya gue. “kalo meka masuk XI IPA III.” Jawab Marsha. “yah.. gk seru deh”

Kring.. kring.. bell masuk bunyi, dan pelajaran pertama TIK. Kita sekelas segera ke lab komputer. Disana kami diperintahkan untuk mencari istilah-istilah penting di browser. Karena ada rapat guru kamipun ditinggalkan guru untuk menyelesaikan tugas tersebut. Setelah menyelesaikan tugas tersebut, kami menghabiskan waktu untuk bermain, browser, foto-foto dilab komputer.

Kamipun menghabiskan waktu dengan wifi-an gratis di lab komputer. Karena kami semua membawa hanphone dan ada yang membawa Kamera DSLR. Sekitar beberapa jam gurupun datang, dan melihat kejadian tersebut. “aduh mati gue, gue bawa SLR lagi nih”kata Marsha panik. “lah gue bawa Macbook. Kalo disita gimana nih?” kata gue panik.

“kalian itu ya, ini lagi jam pelajaran bukan jam istirahat. Jangan kayak anak SD yang kalo gk ada gurunya nerisik kayak kapal pecah. Bapak benar-benar kecewa sama kalian, tidak menghargai bapak sebagai guru.” Bentak pak guru, menasihati anak muridnya. “sebagai hukumannya barang-barang kalian disita dan dikenakan SP” bentak pak guru.

“jangan pak, nanti kalo istirahat gimana pak ga bisa foto-foto, main, browseran” jawab murid-murid. “tidak bisa diralat” sambil mengambil barang-barang yang dibawa murid-murid. “aduh.. mati gue, itukan SLR gue yang baru” kata Marsha. “lah itu Macbook gue baru sebulan’ jawab gue. Kamipun masuk kelas dengan muka kusut, karena barang-barang kami disita. “gue takut gk balik nih” kata gue panik. “jangan sampelah” kata Marsha. “lah gue juga disita, Iphone gue baru dua hari yang lalu dibeliin papa. Iphone 5S lagi” kata Aly yang tiba-tiba ada didepan bangku gue dan Marsha. “lah gue Ipad disita cuy.. baru lagi”jawab Emir yang tiba-tiba dateng.

Pak gurupun masuk kedalam kelas, anak-anakpun segera duduk ditempatnya masing-masing. “kenapa kalian mukanya kusut semua? Marah karena barang kalian bapak sita? Bapak lebih marah lagi karena kalian tidak menghargai pelajaran bapak” jawab bapak kesal. “kalian yang membawa barang-barang elektronik ke lab komputer berdiri” kata pak guru.

“Oh.. jadi banyak ya, sekarang kalian semua ikut bapak ke ruang BK” kata pak guru sambil menyuruh anak-anak keruang BK. “mati gue, BK cuyy.. nanti kalo di skors gimana?” kata gue bener-bener panik. “lah emang lo doang?” kata Aly. Kamipun masuk kedalam ruang beka yang hening, dan didalam sudah ada bu Merri guru BK. “jadi kalian yang melanggar peraturan sekolah, apa kalian sudah gk betah sekolah disini?” kata bu Merri tegas. “enggak bu” jawab anak-anak. “kalau begitu sebgai hukumannya kalian kena skors selama 2 hari.

Dan disita selama dua hari” kata bu Merri. “haaahh.. dua hari…??” jawab anak-anak kaget. “kenapa kalian kaget? Inikan hanya barang elektronik yang hanya bisa membuat kalian tambah bodoh, jika kalian sering memakainya. Apa lagi kalau terhipnotis dengan barang-barang seperti ini” jawab bu Merri.

“zaman ibu itu tidak ada barang seperti ini, makanya ibu tidak selancang kalian untuk bermain mainan yang tidak penting ini padasaat jam pelajaran berlangsung. Jadi kalian siap menerimanya?” “siap bu” kata anak-anak lemas.”dan jangan lupa berikan SP ini kepada orangtua kalian” kata bu Merri. “yasudah kembali kekelas” menyuruh murid-murid masuk kelas. Kamipun kembali kekelas dengan muka yang kusut. “nanti kalo mama papa gue marah gimana nih” kataku bingung.

*SKIP* bell pulang bunyi. Kamipun beres-beres buku kedalam tas dan segera pulang. “heii.. pulang bareng yuk” ajak Aly. “gue bisa pulang sendiri kok makasih” jawab gue polos. “udah bareng aja, mendung loh” kata Aly ngeles. “yaudahdeh” jawabku. Kamipun pulang bareng. “cie berduaan aja sih”kata Emir dan Marsha yang sedang jalan berdua. “apaan sih lo gajelas deh” jawab gue jutek. “yaudah biasa aja kali wkwk” kata mereka berdua. “yaudah yuk pulang Ly, udah mendung nih” kataku. “oke yaudah naik” sambil mengajak gue naik kemotornya.

*SKIP* sampe rumah. “makasih ya Ly udah mau nganterin gue pulang” kata gue.  “iya sama-sama. Yaudah gue balik duluan ya” jawab Aly. “oke. Hati-hati yo” jawabku. Alypun pulang dan aku segera masuk kedalam rumah. “Disya, sini duduk” ajak mama menyuruhku duduk. “ada apa ma?” tanyaku bingung.

“kamu itu sudah bandel sekal ya, baru kelas XI udah bandel” jawab mama kesal. “kamu masuk Bkkan? Karena membawa dan memakai Macbook di lab komputer pada jam pelajaran?” kata mama marah? “em.. i.. i.. iya.. ma” jawabku sambil menunduk. “jangan seperti itu dong nak, terus mana Surat Peringatannya?” tanya mama.

“ini ma” sambil memberikan SP tersebut. Mamapun membaca isi surat tersebut. “apa? Kamu diskors selama 2hari dan barangmu disita juga selama 2hari” tanya mama marah. “iya ma” kataku pelan. “kamu itu ya. Kamu itu baru kelas XI, gimana nanti kelas XII?” tanya mama kesal.

Mamapun kesal, dan bingung.”yasudah mending kamu mandi dan istirahat dulu, nanti malam kita lanjutkan lagi” “iya ma”jawabku. Dan gue langsung kekamar dan gue ngecek Iphone gue. “untung aja gue gk bawa Iphone, kalo bawa. Mati gue udah” ternyata ada line masuk.

ALDO: “Sya, tadi lo kena Bkya? Lagian bawa Macbook pas pelajaran. Wkwk”

Gue : “iyanih Al, gue cuman takut dimarahin mama, papa doang nih” ternyata mama datang kekamar gue. “oh.. bagus ya, kamu mama suruh istirahat malah main HP”kata mama kesal. “iya ma ini aku mau ganti baju dulu” jawabku. Akupun mandi, dan segera istirahat.

*SKIP* makan malam

Akupun makan malam bersama keluarga. Setelah itu mama dan papa ingin bicara sama gue. Kayaknya ngebahas yang tadi sore. “kamu benar masuk BK, karna melanggar peraturan, dan kena SP dan di skors?” tanya papa. “iya pa” jawabku. “kamu itu masih dalam perkembangan, papa tau sekarang sudah zaman era teknologi, sehingga berpengruh daalam kehidupan sehari-hari.

Jadi ini pelajaran buat kamu, jangan karna zaman modern kamu menjadi lebih susah diatur, dan lebih fokus ke barang-barang elektronik mu” nasihat papa. “iya pa” jawabku. “jangan iya-iya saja, tapi gk ada buktinya, kalau nilai kamu jelek pada saat ulangan tengah semester nanti papa akan pindahkan sekolah mu” “iya pa” jawab ku. “yasudah tidursana” suruh papa.

*SKIP* menuju UTS

“Kalian besok akan UTS, jadi persiapkan diri kalian untuk UTS, jangan karna hanya UTS kalian biasa-biasa saja dalam menghadapinya” kata bu Risma walikelasku. “iyabu” jawab anak-anak. Kring.. kring.. bell istirahat bunyi dan kita kekantin. “eh masa gue kalo nilai UTSnya jelek, bakal dipindahin sekolannya. Ngebetein banget.” Kataku. “yah.. kalo lo pindah, gk seru dongg..” kata Monica. “jangan gitu dong, kalo beneran gimana?” Kata Aly. “udah gk usah dibahas lagi malah tambah badmood” kata gue. Kamipun jajan dikantin.

*SKIP*  sampe rumah.

Gue pulang dianterin Aly, kayak biasa. “Makasih ya Ly lo udah mau nganterin gue pulang” “iya sama-sama”kata Aly. Alipun pulang dan gue masuk kedalam rumah. “besok UTSkan nak?” iya ma” jawabku. Akupun segera kekamar dan main Iphone. “bosen banget gue,  skyepian ahh..tapi sama siapa ya?” bingungku. “haah.. sama Aldo aja deh” gue pun skyepian sama Aldo.

Gue videocall bareng dia. “Al gue bete banget, besok UTS lagiii… makes banget belajar” “gue juga, tapi berusaha buat ngebuang kemalesan gue” kata Aldo. “wess.. alim lu” kata gue. Guepun videocall sama Aldo sampai jam 10 malem. Besok paginya. Selama UTS gue emang gk belajar, tapi gue main line, browser, sama sekali gk buka buku. “kamu udah belajar nak?” tanya mama “belom mah..nanti aja”. “Tapi jangan lupa ya”  “iya” jawabku. Akupun berangkat sekolah dan mulai UTS.

*SKIP* ngambil rapot.

Ternyata setelah melihat hasi tersebut nilai gue jelek semua. Gue tau, gue udah terhipnotis sama barang-barang electronik milik gue. Gue nyesel gk ngedengerin apa kata papa, padahal papa udah memberi yang terbaik buat gue. Gue nangis didalem kamar. Tapi gue bakal buktiin kalo gue bisa, kalo gue gk akan terhipnotis dengan barang-barang elektronik.

Inilah penyebab era teknologi jika tidak dimanfaatkan dengan baik dan benar. Yang akan mempengaruhi kebiasaan sehari-hari. Maka manfaatkanlah era teknologi ini dengan baik, dan benar.

 

nabilah azahrah

Latest posts by nabilah azahrah (see all)

Comments

comments